skip to Main Content
Tiada Untung & Tersangat Rugi Di Akhirat

Tiada Untung & Tersangat Rugi Di Akhirat

TIADA UNTUNG & TERSANGAT RUGI DI AKHIRAT

 

Dalam menjalani kehidupan di dunia ini, manusia diperintahkan Allah SWT untuk melakukan amal soleh sebagai bekal dan modal yang kita wajib untuk mencarinya. Yang hasil dari amalan tersebut akan dapat dilihat nanti di akhirat.

Namun ramai manusia yang mencari bekal dan modal untuk kehidupan akhirat, tapi akhirnya kerugian yang didapatinya. Berbagai faktor manusia mendapatkan kerugian tersebut, mungkin kerana kejahilannya, keegoan dan kesombongannya, atau terpaksa melakukannya kerana ada kepentingan lain.

Tazkirah hari ini, ingin menjelaskan antara 8 golongan dari banyak golongan orang-orang yang akan mendapat kerugian di akhirat. Adapun golongan orang-orang tersebut adalah:

 

 

1- Golongan Yang Tidak Mendapat Sedikit Pun Kebaikan Di Akhirat.

  • Iaitu manusia yang melakukan amal soleh, dalam masa yang sama merosakkan amalan tersebut dengan akhlak buruknya. Allah SWT berfirman dalam Surah Al-Baqarah ayat 200:

 

‎فَإِذَا قَضَيْتُم مَّنَاسِكَكُمْ فَاذْكُرُوا اللَّهَ كَذِكْرِكُمْ آبَاءَكُمْ أَوْ أَشَدَّ ذِكْرًا فَمِنَ النَّاسِ مَن يَقُولُ رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا وَمَا لَهُ فِي الْآخِرَةِ مِنْ خَلَاقٍ
“Kemudian apabila kamu telah selesai mengerjakan amalan ibadat Haji kamu, maka hendaklah kamu menyebut-nyebut dan mengingati Allah (dengan membesarkanNya) sebagaimana kamu dahulu menyebut-nyebut (memuji-muji) datuk nenek kamu, bahkan dengan sebutan yang lebih lagi. Dalam pada itu, ada di antara manusia yang (berdoa dengan) berkata: “Wahai Tuhan kami! Berilah kami kebaikan) di dunia”. (orang-orang ini diberikan kebaikan di dunia) dan tidak ada baginya sedikitpun kebaikan di akhirat”.

 

 

2-Manusia yang suka berbantah-bantah.

  • Iaitu manusia yang suka berbantah-bantahan dengan sesama manusia yang lain meskipun ianya adalah benar. Allah SWT berfirman dalam Surah Luqman, ayat 20:

 

‎أَلَمْ تَرَوْا أَنَّ اللَّهَ سَخَّرَ لَكُم مَّا فِي السَّمَاوَاتِ وَمَا فِي الْأَرْضِ وَأَسْبَغَ عَلَيْكُمْ نِعَمَهُ ظَاهِرَةً وَبَاطِنَةً وَمِنَ النَّاسِ مَن يُجَادِلُ فِي اللَّهِ بِغَيْرِ عِلْمٍ وَلَا هُدًى وَلَا كِتَابٍ مُّنِيرٍ
“Tidakkah kamu memperhatikan bahawa Allah telah memudahkan untuk kegunaan kamu apa yang ada di langit dan yang ada di bumi, dan telah melimpahkan kepada kami nikmat-nimatNya yang zahir dan yang batin? Dalam pada itu, ada di antara manusia orang yang membantah mengenai (sifat-sifat) Allah dengan tidak berdasarkan sebarang pengetahuan atau sebarang petunjuk; dan tidak juga berdasarkan mana-mana Kitab Allah yang menerangi kebenaran”.

 

 

3-Golongan yang mengaku beriman kepada Allah SWT sedangkan mereka sebenarnya tidak beriman kepada Allah SWT.

  • Golongan seperti ini adalah golongan munafiq pada lisan, dengan mengaku beriman kepada Allah SWT padahal hati mereka ingkar kepada Allah SWT. Dalam al-Qur’an, Surah Al-Baqarah, ayat 8 Allah SWT berfirman:

 

‎وَمِنَ النَّاسِ مَن يَقُولُ آمَنَّا بِاللَّهِ وَبِالْيَوْمِ الْآخِرِ وَمَا هُم بِمُؤْمِنِينَ
“Dan di antara manusia ada yang berkata: “Kami telah beriman kepada Allah dan kepada hari akhirat”; padahal mereka sebenarnya tidak beriman”.

 

 

4-Golongan yang sentiasa bersahabat karib selain daripada Allah SWT.

  • Maksudnya mereka berkawan dengan taghut, dan orang-orang kafir yang melawan Allah SWT dalam hidup mereka. Allah SWT berfirman dalam Surah Al-Baqarah, ayat 165:

‎وَمِنَ النَّاسِ مَن يَتَّخِذُ مِن دُونِ اللَّهِ أَندَادًا يُحِبُّونَهُمْ كَحُبِّ اللَّهِ وَالَّذِينَ آمَنُوا أَشَدُّ حُبًّا لِّلَّهِ وَلَوْ يَرَى الَّذِينَ ظَلَمُوا إِذْ يَرَوْنَ الْعَذَابَ أَنَّ الْقُوَّةَ لِلَّهِ جَمِيعًا وَأَنَّ اللَّهَ شَدِيدُ الْعَذَابِ
“(Walaupun demikian), ada juga di antara manusia yang mengambil selain dari Allah (untuk menjadi) sekutu-sekutu (Allah), mereka mencintainya, (memuja dan mentaatinya) sebagaimana mereka mencintai Allah; sedang orang-orang yang beriman itu lebih cinta (taat) kepada Allah. Dan kalaulah orang-orang yang melakukan kezaliman (syirik) itu mengetahui ketika mereka melihat azab pada hari akhirat kelak, bahawa sesungguhnya kekuatan dan kekuasaan itu semuanya tertentu bagi Allah, dan bahawa sesungguhnya Allah Maha berat azab seksaNya, (nescaya mereka tidak melakukan kezaliman itu)”.

 

 

5-Golongan yang mempergunakan Firman Allah SWT dan Hadis Rasulullah SAW untuk memperdayakan orang lain.

  • Golongan seperti ini adalah golongan yang suka menjual agamanya demi kepentingan dunia. Allah SWT berfirman dalam Surah Al-Baqarah, ayat 204-205:

‎وَمِنَ النَّاسِ مَن يُعْجِبُكَ قَوْلُهُ فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَيُشْهِدُ اللَّهَ عَلَىٰ مَا فِي قَلْبِهِ وَهُوَ أَلَدُّ الْخِصَامِ
‎وَإِذَا تَوَلَّىٰ سَعَىٰ فِي الْأَرْضِ لِيُفْسِدَ فِيهَا وَيُهْلِكَ الْحَرْثَ وَالنَّسْلَ وَاللَّهُ لَا يُحِبُّ الْفَسَاد.َ
(Ayat 204): “Dan di antara manusia ada orang yang tutur katanya mengenai hal kehidupan dunia, menyebabkan engkau tertarik hati (mendengarnya), dan ia (bersumpah dengan mengatakan bahawa) Allah menjadi saksi atas apa yang ada dalam hatinya, padahal ia adalah orang yang amat keras permusuhannya (kepadamu)”.
(Ayat 205): “Kemudian apabila ia pergi (dengan mendapat hajatnya), berusahalah ia di bumi, untuk melakukan bencana padanya, dan membinasakan tanaman-tanaman dan keturunan (binatang ternak dan manusia; sedang Allah tidak suka kepada bencana kerosakan”.

 

 

Back To Top